Astronom Temukan Bintang Jenis Baru Pulsar Kerdil Putih

Ilustasi bintang kerdil putih AR Scorpii beserta bintang pendampingnya.

AstroNesia ~ Pengamatan terbaru dari aktivitas kerdil putih yang sulit dipahami menunjukkan bahwa bintang ini bertindak seperti pulsar yang mencambuk bintang pendampingnya dengan sinar radiasi yang kuat saat berputar cepat.



Sebuah pulsar adalah jenis bintang neutron - objek terpadat di alam semesta selain lubang hitam. bintang neutron terbentuk ketika sebuah bintang masif meledak dan kemudian runtuh ke dalam dirinya sendiri; pulsar tergolong unik karena memancarkan sinar stabil (atau balok) cahaya saat berputar. Dalam kasus ini, pulsar adalah bintang kerdil putih, atau sisa-sisa dari sebuah bintang bermassa rendah yang telah runtuh ke dalam dirinya sendiri, tetapi hampir tidak padat seperti bintang neutron.

Pulsar kerdil putih ini disebut AR Scorpii (AR Sco), adalah "yang pertama dari jenisnya yang pernah ditemukan di alam semesta," menurut pernyataan dari University of Warwick, rumah bagi dua penulis yang menulis laporan tersebut. Studi baru ini menegaskan bahwa AR Sco memancarkan sinar radiasi stabil yang merupakan karakteristik dari pulsar.

AR Sco terletak sekitar 380 tahun cahaya dari Bumi dan berukuran sama seperti planet kita, tapi 200.000 kali lebih masif. AR Sco merupakan bagian dari sistem bintang biner (yang berarti mengorbit sebuah bintang pendamping) dan berjarak sekitar 869.900 mil (1,4 juta kilometer) dari pendamping nya, bintang katai merah.

Penelitian sebelumnya menetapkan bahwa AR Sco menghujani bintang pendampingnya dengan sinar radiasi yang kuat, menyebabkan sistem bintang biner bersinar dan redup setiap 2 menit. Terlebih lagi, sinar radiasi mempercepat elektron di atmosfer bintang lain mencapai kecepatan hampir secepat cahaya, menurut pernyataan itu.

Dibuat dari pengamatan sebelumnya, studi terbaru ini menunjukkan bahwa "cambukan energi dari AR Sco adalah tembakan terfokus, memancarkan radiasi terkonsentrasi dalam satu arah - seperti akselerator partikel - sesuatu yang benar-benar unik di alam semesta," menurut pernyataan itu.

Studi baru ini diterbitkan 23 Januari 2017, dalam jurnal Nature Astronomi.

Blog ini adalah sajian berita Sains dan Teknologi yang kami kutip dari berbagai Sumber, jika anda menyukai dan mau dapatkan Update berita terbaru, harap ikuti blog ini dengan memasukan Email anda atau mengikuti Twitter/Facebook, dengan begitu anda secara otomatis akan mendapatkan Update Berita terbaru disini.


Share This Article Facebook Google+ Twitter Digg Technorati Reddit
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya
Recommendation News close button
Back to top

Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi Astronesia. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan.

Thanks For Your Comment Here
Powered by Blogger.